Google+ Followers

Followers

Tuesday, 27 July 2010

Aisyah dengan CD barunya....

Assalamualaikum dan salam kasih sayang buat semua...

Sudah bersawang-sawang blog idah ni tanpa dikemaskini dengan cerita-cerita,kisah2 dan info2 terkini. Seperti biasa kengkangan masa membuatkan idah tidak menulis hampir seminggu.Insya Allah semoga malam ni idea untuk idah terus menulis akan datang.

Malam ni tetiba tercetus idea idah nak bercerita tentang CD...sesuai dengan tajuk entry idah pada malam ni..(padahal dah masuk pagi...ihik:). CD..CD...CD...apa tu CD..."compact disk" ke.... ishk...ishk...bukan ye...Hah meh Idah nak bagitahu...Almaklumlah sekarang ni penggunaan CD atau nama penuhnya "Cloth Diapers- Lampin Kain versi moden" semakin popular dikalangan para ibu di Malaysia ni. Kalau tak silap idah teknologi CD ni popular dalam tahun 2008/2009...(maybelah sbb idah tak cari pulak info yang tepat).


koleksi pertama CD Aisyah

Apa itu cloth diaper?

Dalam bahasa mudahnya cloth diaper ialah lampin kain. Dengan kata lain, CD ialah lampin kain yang telah di‘upgrade’ sesuai dgn peredaran zaman sehingga mampu berfungsi seakan-akan lampin pakai buang. Paling penting, CD boleh dibasuh dan dipakai semula. Terdapat beberapa jenis CD masa kini, antara yg banyak digunakan adalah pocket diaper, fitted, all-in-one (AIO) dan juga all-in-two (AI2).

Kelebihannya?

Penjimatan untuk jangka panjang dan kesihatan bayi lebih terjamin kerana tidak terdedah kpd bahan kimia yg terkandung dlm lampin pakai buang. CD juga mengurangkan masalah ruam lampin dan gatal di kalangan bayi.

Kelebihan yang lain?

CD adalah one-size iaitu sesuai untuk bayi baru lahir sehingga berusia 3 thn (dari 3 -13kg) ataupun saiz S, M dan L dalam satu. Jadi, beli sekali tahan 3 tahun dan boleh disimpan utk anak yg seterusnya (bergantung pada cara penjagaan dan pengendalian juga). Selain itu, bayi juga lebih cepat belajar buang air di tandas (early potty training). CD kini tampil dgn pelbagai rekaan, warna dan corak yg sangat menarik. Fitting dan cuttingnya juga cantik dan kemas serta selesa dipakai. Cara pemakaiannya juga sangat mudah, sama seperti lampin pakai buang. Juga mudah saja dibasuh dan cepat kering kerana diperbuat drpd kain yang ringan, lembut, selesa dan mempunyai pengudaraan yang baik untuk kulit bayi.
info dan artikel from :- http://happy-clothdiapering.blogspot.com/search/label/Cloth%20Diaper


So nak dipendekkan ceritanya bagaimana Idah dan En.Kanda boleh terfikir nak bertukar kepada CD ni. Panjang ceritanya.Maka nya Idah nak pendekkan sahaja. Di awal tahun 2009 Idah sudah mendengar, membaca dan diperkenalkan CD ni oleh seorang kawan dalam dunia internet ni. Namun ketika itu tidak tergerak hati langsung nak mengubah apa yang telah sekian lama terbiasa iaitu menggunakan pampers pakai buang. Pernah juga idah sarankan pada en.kanda, namun ketika itu en.kanda berkata dia lebih rela pakai pampers daripada menggunakan CD ni. Ye lah waktu tu tak terfikir dan tak terkaji pun apa sebenarnya kebaikan pakai CD ni.

Tup-tup dalam bulan May 2010, Idah berkenalan dengan seorg adik dalam FB ni. Suatu pertemuan yang seterusnya ukhwah terbina dan ikatan terjalin..(cewah ayat2 skema lak..) Alhamdulillah waktu itu Allah temukan Idah dengan insan yang bernama Siti Maisarah atau lebih dikenali dengan nama "Ummu Habib". Pertemuan terjadi kerana kami sama2 peminat abaya atau dikenali sbg jubah hitam yang tegar.Berikutan disitu terjalin sehingga pertemuan yang tidak disangka diMesra Mall kerteh di hadapan surau merapatkan ukhwah kami.(amboi panjangnya intro...padahal nak cerita bab CD aje..takpe layan..selagi idea masih byk ni.) Berkenalan dan bertukar2 link blog...Maka nya disitulah baru idah tahu yang Ummu Habib ni berniaga CD. Kebetulan En.Kanda pergi satu program...tetiba balik tu en.kanda berceritalah pasal CD yang isteri kepada sahabatnya berniaga secara online produk CD ni.

Hah! Pucuk dicita ulam mendatanglah....Nampak mcm en.kanda berminat aje.Ye lah mesti kawan2 ada bercerita pasal kebaikan CD ni. En.kanda pun mula surfing tentang web/blog isteri sahabatnya...wow boleh tahan harganya dalam RM40 ke atas. Namun sudah tersurat....baru idah teringat yang Ummu Habib ada jual CD....Hah..disitulah bermulanya sebuah pertemuan yang erat...disamping minat yang sama, kami bertukar-tukar idea dan barang dagangan(cewah dah mcm buat bisnes besar2 pulak)...Idah berniaga produk fesyen muslimah seperti abaya,jubah,busana, kelengkapan pakaian muslimah dan produk kesihatan. Ummu habib pulak lebih fokus kepada produk anakku. Maka nya belilah CD jenama QQbaby....

Bermula episod baru dalam pemakaian lampin moden dalam kehidupan anakku yang kedua :- Aisyah Hanani yang baru berusia 1tahun 8bulan...So sekarang Aisyah suka sangat kalau dipakaikan CD...Aisyah dan kakanya gelar CD ni..."ummi...ummi...pampers baru aisyah..."
Oklah nnt sambung lagi ye...layan gambar Aisyah dengan Cdnya...nnt idah upload lagi deh...



oooopppssss....agak seksi sikit....Aisyah dengan CD barunya...ngaummmmmm corak rimau pulak...

Sunday, 18 July 2010

Coretan dihujung minggu...Salam Sayang!

Assalamualaikum dan salam kasih sayang buat semua...

Lama sungguh idah tak update blog..seperti biasa ketandusan idea dan cerita. Ada cerita tapi kekadang hilang ayat untuk mengarang. Jika asyik cop and paste sahaja rasanya tiada kesoronokan dalam menulis. Erm banyak cerita yang nak dikongsi namun itulah masih tercari-cari dan mencari-cari ayat-ayat utk dikarang. Apa kaba agknya kawan-kawan blogger semua? Maaf lah sungguh lama Idah tiak menjengah blog kalian..jadinya blog idah juga tiada kunjungan...ihik..iye ke?kepada yang sudi berkunjung terima kasih ye..

Oh ye Khamis lepas idah puasa..Teringin sangat nak makan pizza...cewa konon-kononnya rajinlah apalagi mulalah buat blog walking ke blog2 chef-chef ni. Wah bestnya bila masuk blog chef ni..pelbagai resepi, makanan yang disajikan dengan pelbagai citarasa. Bestnya kalau ada minat memasak tu dalam diri Idah kan. Idah ni bukanlah seorang anak,adik,kakak,isteri dan ibu yang rajin masak....ihik..masak sekadarnya bolehlah..Namun begitu Idah cukup minat dalam bidang masakan yang lebih fokuskan kepada roti.


gambar ini semua kredit to google ok!


Sebabnya Idah suka sangat roti. Muka pun dah tembam mcm roti juga. Idah juga sangat2 sukakan kek. Namun Kek yang idah suka ada dalam 2-3jenis sahaja. Cheese cake dan choc cake. Dua2 ni memanglah favourite idah. wah sedapnya kalau makan kek hari-hari tapi tidak menggemukkan...




Dalam Idah berblog walking idah terjumpa satu blog yang pada idah cara penyampaian dia dalam menulis tu santai sahaja namun mmg membuatkan idah rasa terliur sahaja tgk menu2 nya. Blog Kak Yatie yang kini berada diperantauan. Suka tgk menu2 resepinya seperti pizza,roti...wah sedapnya. Ada lagi satu blog tu, idah suka juga..kemas sahaja cara penyampaiannya iaitu Blog Madihaa. Dua-dua ni Idah baru nak berkenalan.Semoga ukhwah dibina insya Allah.

Oklah nnt idah sambung lagi ye. Oh ye sebelum idah beransur jom layan beberapa keping photo bunga sakura ye...Yang ni idah amik daripada album kakak ipar idah yang berada di Jepun sekarang..Idah suka bunga sakura..











Wednesday, 14 July 2010

Zuriat Berkat

Salam sayang...salam ceria di hari ini...Dimulakan dengan bismillah idah mulakan menulis...Oh ye hari ini idah nak paste artikel daripada blog isteri UZAR...idah rasa sangat-sangat bagus untuk dikongsi bersama...Jom kita baca artikel di bawah ye.Semoga dapat di manfaatkan bersama.

“Tak apa ke ni?” suami bertanya sambil merenung ke anak mata saya, meminta jawapan pasti.

“InsyaAllah, As ok..” balas saya. Si kecil Husna, terus leka bermain. Manakan dapat dia memahami resah dan debar yang sedang membelenggu jiwa ayah dan ummi.

“Rasanya, lambat lagi ni. Lagipun, tempat kuliah abang malam ni tak berapa jauh kan…abang pergilah. Kasihan pula para jemaah yang menunggu,” saran saya dengan nada memujuk bertujuan menenangkan debar dan ragu.

Sembilan bulan berlalu, dan hasil pemeriksaan doktor sewaktu rawatan antenatal petang tadi menunjukkan kemungkinan untuk saya melahirkan pada malamnya. Saya sendiri tidak menduga secepat itu, lantaran tarikh jangkaan akan tiba beberapa hari sahaja lagi. Tambahan pula, saya lansung tidak mengalami rasa sakit yang mengganggu, sama sekali tidak sama seperti pengalaman melahirkan anak pertama lebih kurang dua tahun yang lalu.

Namun, ketentuan Allah mengatasi segala andaian dan jangkaan manusia. Bermakna, dalam tempoh beberapa jam sahaja, saya dan suami bakal menimang cahaya mata kedua.

Kerana itu suami agak keberatan untuk pergi. Bimbang, saat ketiadaannya, saya akan melahirkan tanpa sesiapa di sisi. Lebih-lebih lagi, doktor yang merawat menyarankan agar saya segera masuk ke wad bersalin sebaik selesai pemeriksaan petang tadi.


PRIHATIN AURAT
“Kalau macam tu, As rehat dulu..tak payah buat kerja-kerja lain. Selesai je kuliah, abang terus balik ke rumah. As ready ya,” suami berjanji. Masih dengan debaran yang belum reda.

Saya tersenyum. Rasa kasih menjalar ke sanubari melihat belas yang ditunjukkan suami. Betapa saya bersyukur memiliki suami yang amat prihatin sepertinya. Sejak dari anak pertama lagi, beliau tidak pernah gagal menemani saya ke klinik untuk rawatan dan pemeriksaan antenatal.

Juga, seperkara yang tidak mungkin saya lupa, kesungguhan dan ketegasannya menjaga aurat seorang isteri.

Walau dalam keadaan kewangan yang begitu sederhana, dengan hanya suami seorang bekerja, sementara saya masih bergelar surirumah sepenuh masa, beliau tetap berusaha dan memastikan saya beroleh rawatan terbaik dari ‘sentuhan’ tangan seorang doktor perempuan. Doktor Muslimah, pastinya satu keutamaan.

Lantaran itu, beliau sanggup mengeluarkan peruntukan yang lebih untuk mendapatkan khidmat rawatan dari hospital swasta Islam. Padanya, biar berlebih sedikit mengeluarkan duit, asal hukum berkait aurat isteri tetap terpelihara dan terlaksana.

Dan pada kandungan kali ini, merupakan yang kedua kalinya saya akan melahirkan di Pusat Rawatan Islam Kohilal di Taman Melawati. Memandangkan jarak di antara pusat rawatan ini dengan rumah kami di Taman Sri Gombak tidak berapa jauh, hanya mengambil masa beberapa minit sahaja, juga harga bagi pakej bersalin yang ditawarkan amat berpatutan dengan mutu perkhidmatan yang baik dan meyakinkan.

MENGAMBIL MUDAH
Peristiwa di atas telah lama berlalu. Anak kedua yang dilahirkan juga telah genap berusia sembilan tahun pada 26 Jun yang lalu. Dan, dengan rezeki dan kurniaan dari Allah, cahayamata ketiga dan keempat yang menyusul selepas itu juga selamat melihat dunia dengan doktor dan jururawat Muslimah yang menyambut ‘ketibaan’ mereka.

Alhamdulillah.

Namun…

Perasaan saya berbaur. Terkilan, kesal dan sedih yang amat bila menerima dan membaca emel yang diterima dari seorang wanita. Beliau ingin meminta pendapat dan pandangan saya mengenai seorang ahli keluarganya, yang bergelar seorang ustazah, tetapi masih terus mendapatkan rawatan dan pemeriksaan bulanan kandungannya daripada doktor berlainan jantina.

Walau telah ditegur dan dinasihati memandangkan beliau dan suaminya bekerja serta mempunyai pendapatan yang agak besar, tetapi beliau tetap mempertahankan tindakannya dengan menyatakan pendapat bahawa, untuk tujuan perubatan, harus bagi seorang wanita Islam mendapatkan rawatan dari seorang doktor lelaki dan begitu juga sebaliknya. Khidmat rawatan yang diperolehi dari doktor yang sama jantina hanyalah afdal ( lebih baik ) sahaja, tidak lebih dari itu. Itu pandangannya.

Allahu Rabbi…dunia hari ini. Mereka yang ‘sepatutnya’ berilmu turut menjahilkan diri.

KERANA DARURAT
“Hari ni ustazah ada satu soalan uji minda untuk kamu semua,” saya berkata dengan wajah ceria. Para pelajar yang duduk sopan di dalam barisan, ramai yang tersenyum girang. Namun tidak kurang juga yang mengerutkan dahi tanda kurang senang. Bimbang soalan yang diberi, payah dan sukar sekali.


Ketika itu, topik yang dibincangkan ialah mengenai makanan yang halal dan haram dimakan. Ia merupakan salah satu tajuk perbincangan dari silibus Pendidikan Islam tingkatan satu.

“Baik…katakanlah suatu masa kamu sesat di dalam hutan. Dah masuk hari ketiga kamu tak makan. Dalam keadaan amat lapar itu, tiba-tiba melintas seekor anak babi. Nampak sedap. Kerana lapar, kamu tangkap anak babi tu dan kamu makan…” saya berhenti seketika memerhatikan gelagat anak murid di hadapan.

Ada yang saling berpandangan, ada yang menahan ketawa dan tersenyum-senyum sendirian. Tidak kurang juga yang mempamerkan riak muka geli geleman.

‘Eeeii…makan babi!’ mungkin itu lintasan di dalam hati.

“Ketika itu, apa agaknya hukum kamu makan babi tersebut?” saya mengajukan soalan. Ingin menguji akal dan pengetahuan para pelajar di hadapan.

“Mana boleh makan babi ustazah..haram,” getus satu suara di belakang.

“Bolehlah…kan keadaan macam tu dikira ‘darurat’. Kalau tak makan, boleh mati,” penuh yakin jawapan seorang pelajar di bahagian tengah.

BOLEHKAH?
Saya tersenyum senang. Jawapan yang diberi menandakan telah ada sedikit maklumat yang mereka fahami dan maklumi.

“Baik. Kita buat undian. Siapa yang kata hukumnya haram?” soal saya. Beberapa pelajar mengangkat tangan. Ada yang mengangkat setinggi yang boleh, menandakan keyakinan terhadap kebenaran jawapan, manakala sebahagiannya nampak malu-malu, hanya menebak dan mengikut kawan.

“Siapa pula yang bersetuju hukumnya boleh sebab darurat?” Sekali lagi saya bertanya. Soalan kali kedua ini memperlihatkan lebih ramai pelajar mengangkat tangan. Jumlah yang ada saya kira.

Hanya segelintir pelajar yang tidak mengangkat tangan pada kedua-dua soalan yang ditanya. Berkecuali. Kurang pasti barangkali.

“ Apa jawapannya ustazah?” Terdengar satu pertanyaan dari seorang pelajar di hadapan. Melihat sinar mata mereka, bagai menggambarkan rasa teruja dan tidak sabar untuk mengetahui jawapan sebenar.

“Jawapannya, mestilah haram…tak boleh..,”saya menjawab ringkas. Riuh rendah seketika suasana kelas bila mendengar jawapan yang tidak terduga itu.

Sengaja saya biarkan begitu, untuk melihat reaksi seterusnya. Kelihatan ramai yang terpinga-pinga. Tidak kurang juga yang ketawa gembira. Mungkin tak menyangka, jawapan ‘sekadar teka-teka’ mereka mengena.

BUKAN DARURAT
Senyuman di bibir melebar lagi. Saya pasti, baik yang memberikan jawapan haram atau tidak, masing-masing tidak mengetahui sebab sebenar mengapa dalam keadaan sesat di hutan seperti itu, masih juga tidak dibolehkan untuk makan babi.

“Keadaan seperti itu belum dikira darurat lagi. Ini kerana, terdapat banyak binatang lain yang masih boleh dimakan sekadar untuk menutup kelaparan. Siput babi adalah lebih baik dari babi, cacing tanah, pohon kayu, buah dan lain-lain semuanya masih perlu diutamakan dari memakan babi," saya membentangkan hujah agar mereka lebih memahami.

"Bukankah di hutan terdapat pelbagai benda yang boleh dimakan yang jauh lebih baik dari babi?" Saya menambah.

“Oleh kerana itu, tidak harus jika kamu yang sedang sesat ingin makan babi juga hanya kerana ia lebih sedap, menyelerakan dan gemuk berbanding cacing," tegas saya lagi disambut deraian ketawa semua.

Demikian juga keadaan yang perlu difahami dan disedari dalam situasi rawatan dan perubatan.

DARURAT YANG SEBENAR
Saya maklum bahawa di dalam keadaan darurat seseorang itu diharuskan melakukan sesuatu yang dilarang, sesuai dengan kaedah fiqhiyyah, ad-dharurat tubiihul mahdzurat. Contohnya, di dalam perubatan, bila berlaku hal-hal mendesak dan kecemasan, lebih-lebih lagi yang bersangkut nyawa dan kesakitan yang boleh melarat tanpa rawatan segera, dan keadaan tersebut tidak mungkin dihindari, juga tiada alternatif lain ketika itu, maka dibolehkan seorang doktor lelaki merawat pesakit perempuan, dan begitu juga sebaliknya.

Syeikh Abdul Aziz bin Baaz rahimahullah, bekas Mufti Besar Arab Saudi, juga pernah menegaskan :

"Doktor wanita hanya merawat wanita sahaja, dan doktor lelaki hanya merawat lelaki sahaja, melainkan di dalam kes yang darurat, jika seseorang lelaki yang menghidapi penyakit di mana pada masa itu tidak kedapatan doktor lelaki, maka di dalam kes ini adalah dibenarkan.” ( Fataawa 'Aajilah li Mansuubii al-Sihhah, m.s. 29 )

Situasi darurat yang membolehkan keadaan rawatan sedemikian juga berlaku di zaman Rasulullah SAW sendiri di mana para wanita Islam memainkan peranan sebagai jururawat di medan peperangan. Mereka ditempatkan di bahagian logistik dan juga perawatan. Mereka merawat dan mengubati anggota tentera yang luka dan parah.

Dalam kondisi sebegini, tidak dapat tidak, pasti berlaku sentuhan kulit dan anggota lainnya, namun hal ini dibolehkan ketika itu, untuk sementara waktu, kerana sifat peperangan yang darurat dan mencemaskan.

Selain itu, di dalam kitab Fathul Qadir jilid 8 halaman 98 ada menyatakan bahawa seorang sahabat Nabi SAW bernama Abdullah ibnu Az-Zubair pernah mengupah dan membayar khidmat seorang wanita tua yang merawat dirinya.

HILANG
Wajar difahami, bahawa kondisi darurat bukanlah sesuatu yang rutin dan berlaku setiap hari. Justeru, ia hanya bersifat sementara dan perlu diisi sekadarnya sahaja. Tatkala sebab yang menjadikan sesuatu itu darurat, telah luput dan hilang, maka hukum pengharamannya kembali semula.

Ini bersesuaian dengan satu lagi kaedah fiqhiyyah: ad-dharurat tuqaddar bi qadariha, iaitu sesuatu yang darurat itu harus diukur sesuai kadarnya.



Lantaran itu, bagi seorang perempuan yang mengandung, dalam situasi biasa tanpa apa-apa komplikasi, keadaan itu bukanlah sesuatu yang ‘darurat’ yang membolehkannya mendapatkan khidmat rawatan dan pemeriksaan bulanan dari seorang doktor lelaki.

Apa yang amat perlu difahami, tidak ada seorang pun yang dihalalkan untuk melihat aurat seorang wanita, kecuali suaminya. Apatah lagi, aurat ‘besar’nya. Maruah, kehormatan dan harga dirinya, semua itu terhimpun di ‘situ’.

Siapa lagi yang lebih layak dan dapat melindungi, kalau bukan seorang lelaki bernama suami?

Tambahan pula dewasa kini, sudah ramai doktor dan pakar sakit puan Muslimah, termasuk doktor wanita bukan Islam di Malaysia. Justeru, apa lagi alasan untuk tetap bermudah-mudah dalam hukum dan terus tegar menerima rawatan dari doktor berlainan jantina ?

Pada saya, hanya satu : Tepuk dada, tanyalah iman di dalamnya!

ZURIAT BERKAT
Akhirnya, marilah kita sama-sama merenungi, bahawa Rasulullah SAW telah mengajarkan kepada umatnya untuk selalu berdoa, memohon kepada Allah SWT agar diberi rezeki yang barakah.

“Ya Allah, anugerahkanlah keberkatan kepada rezeki kami, dan peliharalah diri kami dari api neraka.”

Anugerah anak dan zuriat adalah salah satu dari sekian banyak rezeki yang diberikan ILAHI. Justeru, tidak dapat dinafi, bahawa jiwa yang insaf dan sedar untuk memelihara hukum dan menjaga kadar keperluan terhadap keringanan yang ada padanya, InsyaAllah akan menjamin hadirnya keberkatan seiring dengan anugerah yang dikurniakan ini.

Moga-moga, dengan keberkatan yang dilimpahkan oleh Allah SWT sewaktu kelahiran seorang anak, akan memudahkan pula segala usaha ibu dan bapa untuk melahirkan zuriat yang soleh dan solehah. Seterusnya, berjaya pula menjelmakan generasi Rabbani yang tetap teguh berpegang kepada ajaran dan panduan ILAHI.

Sumber: http://ummuhusna99.blogspot.com/2010/07/zuriat-berkat.html

Monday, 12 July 2010

Salam kasih sayang....Durian oh durian!

Banyak hari rasanya Idah tak update blog idah. Kesibukan melanda dengan urusan luar agak membataskan waktu dan masa idah menulis.Rasa sedikit cemburu dengan teman-teman blogger yang begitu rajin meupdate dan menulis blog setiap hari.Namun Idah cuba juga meluangkan masa untuk menulis.

Ok sepanjang Idah sibuk tu,Jumaat dan Sabtu pulang ke kampung menziarahi Tok sebelah En.Kanda yang uzur.Di samping ayah buat makan-makan untuk meraikan jiran-jiran sekampung.Menu nya pengat durian.Al maklumlah sekarang kan tengah musim durian dan buah-buahan. Syukur alhamdulillah rezeki lebih pada tahun ini, semua pokok durian berbuah.

Idah ni sebenarnya tak berapa suka sangat durian, namun masa balik kampung tu tgk buah durian wah rasa nak makan...so abis jugaklah beberapa biji.Mujur tak panas.Hanani-hanani Idah dua orang tu suka sangat makan. Suasana di kampung memang best.Panaromanya yang kehijauan,bunyi cengkerik dan serangga serta tidak dilupai juga sang pacat.Inilah yang membuatkan rasa damai aje duduk di kampung.Musim buah ianya satu bonus.






pic : kredit to google ye...

Alhamdulillah sekarang idah menetap di kawasan Felda, so bila tiba musim buah alhamdulillah boleh makan freash-fresh.Sebabnya di kawasan rumah terdapat pokok rambutan, manggis jambu dan pisang.Kalau kat kampung pulak ada pokok durian, langsat, rambai, rambutan of course ada dan banyak lagi.Best..best.Pendek kata jomlah bercuti di kampung...hihi dah macam iklan cuti-cuti malaysia pulak.

Oklah kawan-kawan semua...nanti idah update lagi ye..banyak cerita yang nak dikongsi ni.Insya Allah idah cuba menulis lagi ye.

Sunday, 4 July 2010

Coret-Coret pasal Tudung Labuh

Ok sumber artikel ni idah petik daripada blog K.chik. Semoga apa yang idah ingin tuliskan di sini dapat dikongsi bersama hendaknya...Idah sangat-sangat suka fesyen pakaian muslimah terutama Abaya dan Jubah...namun jika fesyen tudung memamg idah tak suka...sbb tu jika ada yang bertanya tentang dunia fesyen tudung idah memang ketinggalan....

Bukan tak nak amik tahu cuma, fesyen tudung Idah pakai tidak mengikut zaman dan trend...dan idah agak cerewat dalam pemilihan tudung...En.Kanda juga tidak menggalakkan Idah berniaga tudung... Di sini Idah ingin berkongsi salinan tulisan Sdri. Fatimah Syarha, novelis Telaga Biru Sdn Bhd yang telah menghasilkan banyak novel Islami dan menarik. Ini ialah kisah beliau:

Corat-Coret Kisah Tudung Labuh…

“Akak, kenapa akak pakai tudung labuh?” Soalan ini sudah banyak kali dilontarkan oleh remaja kepadaku. Adik bongsuku, Asiah Yusra yang sedang mekar meniti usia remaja, turut bertanya. Melihat wajahnya yang saling tidak tumpah dengan iras wajahku, aku terasa bagaikan sedang melihat diriku sendiri. Aku pernah remaja dan terpesona melihat kakak sulung bertudung labuh. Kufahami, remaja bertanya kerana mereka sedang tercari-cari identiti diri.

Kali pertama aku memilihnya sebagai imej diri ketika usiaku remaja. Saat itu, aku bertudung labuh kerana keindahannya menghiasi wanita-wanita berakhlak mulia yang kukenali. Ibuku, kakakku, kakak-kakak naqibahku, ustazah-ustazahku semuanya bertudung labuh. Hingga aku mensinonimkan tudung labuh itu dengan keindahan, keperibadian dan kebaikan. Walaupun aku turut mengenali teman-teman bertudung labuh yang akhlaknya bermasalah namun aku masih menemui keindahan jiwanya, ingin menjadi lebih baik. Hari ini, aku memilih tudung labuh kerana aku yakin ia lebih istimewa pada pandangan-Nya.

Ketika remaja, aku hampir tidak sedar banyak pertanyaan yang terpendam. Mungkin saat itu aku tidak tahu apa yang aku perlu tahu. Hinggalah persoalanku terjawab satu demi satu. Hikmah bicara kakak-kakak naqibahku menerangkan pelbagai soalan yang kutagihkan pengertian. Yang paling kuingati, Kak Siti Aisyah Mohd Nor (kini merupakan bidadari kepada seorang tokoh agama terkenal). Jasa kalian selamanya harum dalam ingatan.

Yang Tertutup Itu Indah

Ketika kubertanya tentang tudung labuh, mudah jawapan yang pernah kuterima, “Yang tertutup itu indah!” Jawapan yang membawaku mengkaji surah al-Ahzab ayat 59, maksud dan tafsirannya.

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud: “Wahai Nabi, katakan kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu, dan isteri-isteri orang mukmin, ‘hendaklah mereka melabuhkan jilbab ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka mudah dikenali sebagai wanita baik agar mereka tidak diganggu.’”

Ya, sedangkan buku yang kita sayangi, kita sampulkan seindahnya. Inikan pula bentuk tubuh wanita, takkan tiada sampulnya? Kuperhatikan kulit bukuku yang bersampul lebih terjaga berbanding kulit bukuku yang tidak bersampul. Kuperhatikan langsir yang cantik menghias pintu dan tingkap. Kuperhatikan kain yang mengalas meja dan perabot. Benar, yang tertutup itu indah! Begitu juga cara Allah menghargai keindahan wanita dengan menggariskan perbatasan aurat. Agar keindahan itu hanya dinikmati oleh insan yang berhak. Bukannya diratah-ratah oleh pandangan yang sakit.

Istimewa Bertudung Labuh

Di sini, aku tidak mahu berbicara panjang tentang kewajipan menutup aurat. Apa yang ingin kukongsi di sini adalah tentang beberapa peristiwa dalam hidupku yang membuatkan aku berasa tudung labuh itu benar-benar istimewa. Allah banyak kali menyelamatkan dan memudahkan urusanku dengan asbab tudung labuh.

Dikejar Tebuan Tanah

Dalam satu program motivasi remaja, aku menyertainya sebagai salah seorang fasilitator. Antara aktiviti yang dilakukan ialah jungle trekking. Aku mengetuai barisan remaja puteri yang siap sedia memasuki hutan. Taklimat dan doa dimulakan.

Menderap ke tengah belantara, tiba-tiba peserta puteri paling depan terlanggar sarang tebuan tanah. Tebuan tanah berterbangan garang. Sedia menyerang. Peserta itu menjerit kesakitan kerana disengat. Peserta di belakangnya turut menjerit ketakutan. Aku yang turut berada di barisan depan ketika itu melaungkan takbir. Lantas mengarahkan peserta yang lain berundur. Mereka bertempiaran lari.

Sementara aku tetap bertahan di situ. Kututup sebahagian wajahku dengan tudung labuhku. Tangan turut kusembunyikan di bawah tudung labuh. Kulindungi beberapa peserta yang terkepung dengan tudung labuhku agar tidak disengat lagi. Segera kubawa mereka berundur. Ajaibnya, seekor tebuan pun tidak berjaya menyengatku. Subhanallah! Maha Suci Engkau yang menyelamatkan aku dengan secebis kain buruk ini.

Terlindung daripada Mata Mat Rempit

Suatu hari, aku ingin pulang ke kampusku di UIA setelah bercuti pertengahan semester di kampung halaman. Seperti biasa, aku membeli tiket bas dan berusaha mencari bas yang mempunyai tempat duduk seorang. Ini penting bagi mengelakkan aku terpaksa bermalam di dalam bas dengan bertemankan seorang lelaki asing di sebelah.

Akhirnya kumembeli tiket dengan sebuah syarikat bas yang belum pernah kunaiki . Sebelum menaiki bas, aku berpesan kepada pemandu kedua agar menurunkan aku di Greenwood. Semua mata terlena melepaskan kelelahan hidup dengan mengembara ke alam mimpi yang seketika. Kedengaran sayup-sayup suara pemandu bas mengejutkan aku dari tidurku. Lantas aku terjaga separuh sedar. Ketika itu, aku duduk di kerusi seorang paling depan, tidak jauh dari pemandu.

Jam baru menunjukkan pukul 4.30 pagi. Badanku amat penat dan urat kepala terasa merenyuk. Aku bangkit dari kerusiku dalam keadaan mamai menuruni bas. Ketika berada di luar bas, aku masih sangat mengantuk. Terasa secepat kilat bas meninggalkanku.

Ya Allah! Aku terkejut kerana hanya aku seorang yang menuruni bas. Lagipun, tempat bas itu memberhentikan aku bukannya tempat perhentian bas di Greenwood seperti kebiasaan. Aku langsung tidak mengenali tempat itu. Tiada peluang untukku bertanya atau membatalkan saja tempat perhentian itu. Nyata aku sudah terlewat. Asap bas pun sudah tidak kelihatan.

Aku berada di sebuah perhentian bas. Jalan raya di hadapannya lurus. Lengang. Sunyi. Kawasan sekitarnya adalah kawasan perumahan yang sedang bergelap. Jalur-jalur cahaya hanya sedikit. Kupandang ke belakang dan mendapati tidak jauh dari situ terdapat sebuah masjid. Namun, ia kelihatan gelap. Sunyi. Kelihatan seekor anjing berwarna hitam, besar dan garang sedang berlegar-legar di luar pagar masjid. Ya Allah, pada-Mu aku bertawakal.

Aku segera menelefon kenalan rapatku, Puan Norliza Mohd Nordin untuk mengambilku. Pada masa yang sama, mataku melilau mencari kayu atau besi yang akan kugunakan sebagai senjata seandainya anjing itu mendekatiku.

“Di mana?” Tanya Puan Norliza. Susah-payah aku cuba menerangkan lokasi yang asing itu. Tambahan pula, aku tidak dapat melihat papan tanda yang menunjukkan nama masjid. Kehadiran anjing itu membuatkan aku tidak berani menghampiri masjid. Sukar Puan Norliza mentafsirkan lokasi aku berada.

Tiba-tiba, sekumpulan samseng jalanan dengan pelbagai aksi motosikal yang berbahaya berhenti beramai-ramai di seberang jalan tempatku berada. Bagaikan ada mesyuarat penting di situ. Aku tiada tempat bersembunyi. Apa yang mampu kulakukan adalah tetap berdiri di tempatku dan membaca segala ayat al-Quran yang pernah kuhafal. Tawakalku memanjat langit dunia. Kebetulan, aku berjubah hitam dan bertudung labuh warna hitam. Aku menggunakan kesempatan itu untuk menyembunyikan diriku di balik warna malam. Cebisan kain turut kututup pada wajahku yang berkulit cerah.

Saat yang amat mendebarkan dalam hidupku, kelihatan anjing yang garang sedang berlari ke arahku. Kupujuk hati, anjing itu akan baik padaku kerana ia tidak menyalak. Samseng jalanan pula seakan sedang memandang-mandang ke arah lokasiku. Ketika itu, aku mengucapkan dua kalimah syahadah berkali-kali. Aku siapkan emosi untuk berjihad mempertahankan diri. Biar nyawa jadi taruhan, menyerah tidak sekali!

Allah menjadi saksi. Aku bagaikan tidak percaya apabila melihat anjing itu sekadar melintasiku seolah-olah langsung tidak melihatku di balik kegelapan. Walau bagaimanapun, aku masih resah melihat samseng jalanan asyik memandang ke arahku. Aku bertambah risau membayangkan Puan Norliza mungkin tidak dapat mengagak lokasiku itu kerana dia asyik menelefonku. Tiba-tiba samseng jalanan itu beredar. Bunyi ekzos mengaum pergi, pelbagai aksi. Mereka seakan-akan memandang dengan pandangan yang kosong sahaja ke arahku sebentar tadi. Puan Norliza pula sampai, menambahkan syukurku. Hatiku yakin, Allah telah menyelamatkanku di balik tudung labuh berwarna gelap itu. Alhamdulillah!

Menyelamatkan Beg Tanganku daripada Ragut

Seorang temanku dari Brunei sudah beberapa hari tidak datang ke kelas sarjana. Aku risaukan keadaannya. Apabila dia datang kembali, aku segera bertanya. Dia menunjukkan pipinya yang calar sambil bercerita dengan juraian air mata.

Dua orang pemuda yang menunggang laju meragut beg tangannya. Dia ikut terseret. Ketika itu pula dia sedang mengandung dua bulan. Hampir-hampir keguguran. Kedua-dua lututnya terluka. Pipi dan tangannya tercalar. Berdarah.

Aku sedih mendengar ceritanya. Dia memegang hujung tudungku sambil menyimpulkan, “Jika akak pakai tudung labuh macam ni, tentu diorang tak nampak beg tangan akak.” Kata-kata itu membuatkanku benar-benar berfikir jauh. Aku bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana tidak pernah menjadi mangsa ragut. Baru aku sedar, rupa-rupanya antara faktor yang menyelamatkanku adalah kerana beg tanganku sentiasa tersembunyi di bawah tudung labuh. Cuba anda bertanya kawan-kawan anda yang menggalas beg tangan di bawah tudung labuh, pernahkah mereka menjadi mangsa ragut?

Mendekatkan Jodoh dengan Lelaki Soleh

Aku hairan melihat beberapa orang temanku yang mulanya bertudung labuh tapi akhirnya menukar penampilan kerana takut tidak dipinang. Aku hormati penampilannya selagi masih menutup aurat namun jika itu alasannya, dia mungkin tersilap. Aku yang tetap bertudung labuh ini juga akhirnya yang agak cepat menerima pinangan.

Suamiku mengakui antara faktor yang meyakinkannya pada agamaku saat memilih bunga untuk disunting adalah kerana nilai tudung labuhku. Wanita bertudung labuh lumrahnya hanya berani dirisik oleh lelaki yang mempunyai persiapan agama. Jika malas hidup beragama, mereka akan berfikir beribu kali untuk memiliki seorang suri yang bertudung labuh. Rasa tidak layak. Rasa perlu membaiki diri terlebih dahulu.

Pernah juga aku dan suami cuba memadankan beberapa orang temanku dengan lelaki-lelaki soleh yang kami kenali. Apabila biodata bertukar tangan, gadis bertudung labuh rupa-rupanya menjadi kriteria penting seorang lelaki soleh. Malang bagi temanku yang sebenarnya baik dan berbudi bahasa, namun kerana penampilannya itu melambatkan jodohnya.

Benar, kita tidak boleh menilai seseorang hanya melihat luarannya. Namun, realitinya, kadang kala masa terlalu singkat dan peluang tidak ada untuk kita mengkaji dalaman seseorang sehingga terpaksa menilainya hanya melalui luarannya. Contoh realiti, jika kita ingin membeli nasi lemak di gerai. Kelihatan penjual di gerai yang pertama ialah seorang makcik bertudung labuh. Penjual di gerai kedua pula seorang wanita tidak bertudung dan rambutnya menggerbang lepas. Mana yang kita pilih? Kenapa cepat membuat pilihan sebelum mengkaji dalaman kedua-duanya dahulu? Apa nilaian kita ketika itu? Fikir-fikirkan.

Hormatilah Selagi Masih Menutup Aurat

Ya! Ya! Ya! Kudengari suara-suara hatimu yang sedang berbisik, “Ramai saja yang bertudung labuh tapi tak baik.” “Tudung tak labuh pun masih tutup aurat.” “Don’t judge people by its cover.” Kuhormati semua kata-kata ini sepertimana kuhormati dirimu yang masih bertudung. Alhamdulillah. Aku cuma berkongsi secebis pengalaman dalam hidupku yang menyebabkan kurasakan tudung labuh terlalu istimewa. Buat adik-adik remaja yang pernah bertanya, akak harap adik menemui jawapannya.



Ustaz Zahazan : Bacaan ini bukanlah menggalakkan kita menjadi judgmental. Diharap dapat baca dengan hati yang terbuka. Semoga bacaan ini dapat "put things into perspective" buat kita dalam menilai dan memahami kewajipan menutup aurat sebagaimana yang dituntut agama, insyaAllah.

Nota Kaki:-Artikel disalin dari facebook Ust. Zahazan Mohamed.

Saturday, 3 July 2010

Pertemuan itu suatu yang indah....

Assalamualaikum dan salam ceria buat semua...

Begitu bersemangat Idah hari ni...Alhamdulillah...Kerja-kerja tertangguh untuk mengemas ruang tamu, ruang makan, ruang solat dan mainan anak2 berjalan lancar...Kebetulan pulak en.kanda cuti..so dapatlah membantu idah...Penat namun ianya berbaloi sbb dapat lihat ruangan yang semak tu kelihatan kemas...alhamdulillah...Oh ye actually entry hari ni idah kongsi cerita tentang hari semalam...

Petang Jumaat semalam 02/07/10, hujan turun dengan kadar yang tak berapa lebat..ihik...so sudah berjanji dengan seorg sahabat online nak bertandang rumahnya hari sabtu...namun atas sebab2 tertentu idah bagitahunya nak dtg jumaat...Alhamdulillah dipermudahkan urusannya...Nama sahabat idah ni Siti Maisarah bt Hj Saifuddin @ Ummu Habib. Idah kenal Sarah ni melalui FB pada asalnya...Kemudian pertemuan pertama kami di Pusat membeli belah di Kerteh MESRAMALL...syukur alhamdulillah...


pic: kredit from her blog http://habibtajuddin.blogspot.com

Idah suka sesgt dapat bertemu lagi seorg kawan yang duduk di kawasan berhampiran dengan idah...Bukan apa idah tak de kawan kat sini..al maklumlah org luar kan...Walaupun duduk di kawasan felda rumah dekat, namun kebanyakkan jiran semuanya sudah golongan senja..percakapan mereka juga kekdng sukar untuk idah fahami...(idah org pahang...bila duk terengganu ni..mcm2 loghat dengar..) kdg2 faham kdg2 tak..:)

So itu agak membataskan pergaulan idah dengan jiran-jiran...lagi pulak hidup idah selepas kawin ni lebih banyak berada di dalam rumah daripada dunia luar...Oleh sebab itu, bila jumpa kawan blogger yang duk berhampiran dan boleh kata umurnya tak jauh beza..lagi pulak pergaulan dunia maya telah mendekatan jarak yang jauh menjadi dekat, rasa lebih mesra...Sebab itu bila jumpa dengan Sarah ni membuatkan Idah suka sangat...Sikapnya yang peramah, mesra itu membuatkan idah rasa selesa sesangat berkawan dengannya...

Jadinya semalam pertemuan terjalin dirumahnya..Maka nya en.kanda pun dapat berkenalan sekali dengan suami sarah...Alhamdulillah kemesraan dan ukhwah itu dapat dilihat...Yang bestnya kan...dalam nak jumpa tu mcm biasalah kan...kebanyakkan blogger ni suri rumah mereka ni ada bisnes sekali...Begitu juga dengan Sarah ni...Rupanya suami mmg org bisnes..igtkan sarah sahaja...itu lagi satu yg membuatkan idah rasa serasi...

Sebelum nak cerita pasal bisnes Sarah, sehari sebelum tu (dalam Rabu atau Khamis)...En.Kanda baru pulang dari kurusunya...Tiba2 en.kanda bercerita pasal isteri kawannya ada bisnes dan web sendiri jual CD...Idah tidak terkejut sbbnya mmg dah lama idah dengar pasal CD ni..en.kanda berminat...So susulan dari situlah idah suggestkan utk dapatkan daripada Sarah...(Sarah nnt leh bg diskaun kat k.zu ni ye...pomote..) ihik:) Sbb tu tujuan nak datang nak tgk produk CD - Lampin Moden...Di samping Sarah pulak nak tgk stok Jubah dan Abaya..Molek sangatlah tu...

Terima kasih buat Sarah sekeluarga...Buat Habib yang comel dan cute aje tgk dia pakai CD...Idah pun beli lah 1 set utk percubaan pada Aisyah nnt...Inilah rupanya CD tu..(org dah lama guna..ida baru nak cuba...ihik..takpelah..moga2 dapat jimatkan duit pampers..) Bila tgk CD ni..rupanya seperti lampin mak2 dulu gunakan..cuma dimodenkan aje skng...


CD utk Aisyah... walaupun coraknya lebih sesuai utk boy..erm..idah tak kisah sgt..ihik sbb pakai kat dalam kan...

Buat Sarah...Akk ucapkan terima kasih sekali lagi ye...Akk doakan semoga ukhwah yang terjalin antara kita berpanjangan hendaknya...aminnn....

Terima Kasih K.Chik...

Assalamualaikum semua...Alhamdulillah cuti-cuti hujung minggu bersama keluarga..




Idah nak amik kesempatan ni untuk ucapkan kepada sahabat blogger iaitu K.CHIK ...award utk follower blognya...cantik sangat..terima kasih k.chik..Mula1 idah kenal k.chik ni actually melalui blognya http://kelatemaghi.blogspot.com/
Penulisannya dalam blog tersebut fully in english...idah bangga dgn k.chik...Susulan drpd itu barulah idah kenal blog keluargakusayang...hah kat sini idah lebih mengenali peribadi k.chik dgn penulisannya...Alhamdulillah...

K.chik juga seorg usahawan wanita yang berjaya tau...seorg yang berkerjaya dan sekarang sedang mengendalikan bisnes ABAYA...so kepada sesiapa yang berada di Kelantan berminat nak tgk live koleksi ABAYA dari Timur Tengah bolehlah kunjungi blog kak chik ni.:- http://abayaelegan.blogspot.com/

Ok sekian dulu ye...

Friday, 2 July 2010

Suatu Perjalanan....

"Tanggungjawab suami selain memberi nafkah dan mencari rezeki, jangan lupa bimbing anak dan isteri. Kalau suatu hari berlaku selisih faham, jangan cepat menuding jari. Duduk berbincang dan cari kata sepakat. Tiada bumi tak ditimpa hujan." Teringat pesan ayah di suatu petang.

"Ayah dulu bila arwah mak mula bising bersuara, ayah tak balas dengan kata-kata. Ayah keluar hidupkan motor, pergi ke Behrang cari mee goreng mamak. Bila sampai saja di rumah, ayah hulur pada arwah Mak, muka yang tadi masam terus tersenyum riang. Suami kena tahu kesukaan isteri, supaya mudah memujuk hati," ayah menambah berkongsi pengalaman selama 41 tahun bersama arwah Mak.

Persefahaman antara suami dan isteri bukan boleh dicapai sehari dua. Ia merupakan satu perjalanan sepanjang usia perkahwinan. Cabaran dan dugaan pastinya tidak sama, di awal, pertengahan dan di hujungnya. Justeru, sikap saling memberi dan menerima sangat perlu dipupuk dan dibaja. Memberi kelebihan diri untuk saling melengkapi. Menerima kekurangan untuk saling menginsafi, suami mahu pun isteri bukanlah manusia sempurna.



SILAP ISTERI

Kesilapan isteri bermula apabila melupakan kebaikan suami kerana benci dengan sikapnya yang tidak menyenangkan hati. Silap menjadi dosa andai keistimewaan suami orang yang sering dibicara. Keburukan suami dijaja, atas alasan minta nasihat rumahtangga. Tapi apa maknanya kalau semua orang bercerita. Rasulullah SAW pernah mengingatkan melalui sabdanya yang bermaksud :

Wahai kaum wanita, aku lihat kamu ini lebih banyak di neraka".

Seorang wanita lalu bangun bertanya, 'Apakah yang menyebabkan yang
demikian? Adakah sebab kami ini kufur?'

Rasulullah SAW menjawab:- 'Tidak. Bukan begitu. Tetapi ada dua tabiat kamu yang tidak elok yang boleh menjerumuskan kamu kedalam neraka:

1. Kamu banyak mengutuk atau menyumpah
2. Kamu kufurkan kebaikan suami.

Ada kalanya, isteri merajuk tanpa sepatah kata. Suami yang tak tahu menahu, terus buat biasa. Muka isteri semakin kelat, hilang serinya. Menahan ego diri, ingin dipujuk dengan kata cinta, namun tidak berbicara dan bersemuka. Suami tertanya-tanya sendiri, akhirnya terasa hati. Salah siapa agaknya, bila masing-masing memendam rasa. Kasih mula bertukar marah. Marah marak menyala benci.

Yang Lebih..Yang Kurang

" Awak beruntung ye, dapat suami yang memahami. Tak seperti saya. Hari-hari menjeruk rasa, " luah seorang teman yang baru beroleh cahaya mata.

" Suami saya juga ada kurangnya. Tapi kelebihannya lebih banyak untuk saya perkatakan. Saya pun isteri yang ada salah dan silap, " jawab saya supaya dia buka mata.

" Ada suami yang tak pandai urusan rumah tangga, namun dia bijak berjenaka, meriah suasana. Ada suami yang jarang menghadiahkan bunga, tapi selalu membelanja anak dan isteri dengan makanan istimewa. Dan ramai juga suami yang tidak reti memujuk, bermain kata. Tapi mudah bertoleransi bila diminta bantu sini dan sana . Ketepikan kekurangannya dan ambil kelebihan. Pasti awak juga akan rasa bertuah beroleh suami seperti dia." pujuk saya lagi. Moga-moga dia berubah hati. Kembali ' memandang tinggi ' kehadiran seorang suami.


Engkau yang terbaik Untukku...

" Sedangkan lidah lagi tergigit, apa pula suami isteri, buang yang keruh, ambil yang jernih. Baru teguh peribadi."


Wahai teman bergelar isteri, mari kita muhasabah diri. Pohon keampunan dari Ilahi agar cinta Nya bersemi kembali. Banyakkan istighfar dan juga sedekah, kerana janji Allah setiap kebaikan menghapus kejahatan.

Susunkan jemari pintalah kemaafan dari lelaki bernama suami. Jangan bertangguh dan jangan lengah. Bimbang maaf tiada serinya lagi.

Pandang wajahnya, lihat matanya. Bisikkan di sanubari, " Terima kasih, suamiku. Engkau terbaik untuk diri ini. "

Mencari dan terus mencari cinta Ilahi...Saling berpesan-pesan kpd kebaikan..



min Kedainiaga